29 April 2016

Just In Time (JIT)

Arti dari Just In Time - JITJust-in-time (JIT) merupakan sebuah pekerjaan dalam strategi inventory/persediaan pada perusahaan untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi waste/sampah atau limbah dengan menerima barang hanya yang mereka butuhkan saja dalam proses produksi, sehingga mengurangi biaya persediaan. Metode ini mengharuskan produsen untuk meramalkan kebutuhan secara akurat.Sistem pasokan persediaan ini merupakan pergeseran dari yang strategi just-in-kasus yang lebih tua, di mana produsen melakukan permintaan tinggi dalam persediaan besar yang harus dipenuhi.

Secara rinci 'Just In Time - JIT'Sebagai contoh sebuah produsen mobil yang beroperasi dengan tingkat persediaan yang sangat rendah, bergantung pada rantai pasokan untuk memberikan bagian yang dibutuhkan untuk merakit mobil. Bagian yang dibutuhkan untuk memproduksi mobil-mobil tidak tiba sebelum atau setelah dibutuhkan; sebaliknya, bagian mobil tersebut akan datang pada saat dibutuhkan. 
KeuntunganJust-in-time pada inventory control memiliki beberapa keunggulan dibandingkan model tradisional. Produksi berjalan tetap pendek, yang berarti produsen dapat berpindah dari satu jenis produk yang lain dengan sangat mudah. Metode ini mengurangi biaya dengan menghilangkan kebutuhan gudang penyimpanan. Perusahaan juga menghabiskan lebih sedikit uang pada bahan baku karena mereka membeli hanya cukup untuk membuat produk dan tidak lebih. 
KekuranganKerugian dari persediaan just-in-time melibatkan gangguan dalam rantai pasokan. Jika pemasok bahan baku memiliki kerusakan dan tidak dapat mengantarkan barang tepat waktu, salah satu pemasok dapat mematikan seluruh proses produksi. Perintah yang secara mendadak untuk order barang yang melebihi harapan dapat menunda pengiriman produk jadi kepada klien. 
Studi kasusToyota menggunakan just-in-time kontrol persediaan sebagai bagian dari model bisnis. Toyota mengirimkan pesanan untuk bagian-bagian hanya ketika menerima pesanan baru dari pelanggan. Perusahaan ini memulai metode ini pada 1970-an, dan butuh lebih dari 15 tahun untuk menjadi sempurna. Beberapa elemen dari manufaktur just-in-time perlu dilakukan Toyota untuk mejadi perusahaan suskses seperti sekarang ini. Perusahaan harus memiliki produksi yang stabil, berkualitas tinggi pengerjaan, tidak ada kerusakan mesin di pabrik, memiliki pemasok terpercaya dan cara cepat untuk merakit mesin dalam membuat kendaraan.Konsep just-in-time pada Toyota tersebut hampir saja berhenti pada bulan Februari 1997. Sebuah kebakaran di pabrik brake parts milik Aisin menghancurkan kapasitasnya untuk menghasilkan P-Valve untuk kendaraan Toyota. Perusahaan ini satu-satunya pemasok pats atau bagian tersebut, dan fakta bahwa pabrik itu ditutup untuk beberapa minggu yang bisa menghancurkan jalur suplai pada pabrik Toyota. Produsen mobil tersebut kehabisan bagian P-valve setelah hanya satu hari. Lini produksi ditutup selama dua hari sampai pemasok Aisin bisa memulai pembuatan katup yang diperlukan. Pemasok lain untuk Toyota juga harus ditutup karena produsen mobil tersebut tidak perlu bagian lain untuk menyelesaikan mobil apapun pada jalur perakitan. Kerugian Toyota akibat kebakaran tersebut hampir $ 15 miliar pada pendapatan dan 70.000 mobil selama dua hari, tapi itu bisa saja jauh lebih buruk.
http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html

0 komentar: